Kisah Meong Palo Karellae di Barru | Attoriolong

Kisah Meong Palo Karellae di Barru

Penulis: -
Kisah Meong Palo Karellae di Barru
Cerita Meong Palo Karellae merupakan salah satu episode dari epos I La Galigo, suatu karya sastra yang bersifat mitologis, tetapi pada hakekatnya mengandung nilai-nilai positif. Di masa dahulu kisah ini akan dibacakan pada setiap upacara-upacara adat masyarakar Bugis, terutama upacara yang berkaitan dengan pertanian. Sementara itu, tradisi membaca naskah ini biasanya disebut "Massureq."

Ada beberapa upacara yang mengiringi pembacaan teks Meong Palo Karellae ini, antara lain, Upacara Mappalili, Upacara Maddoja Bine, dan Upacara Mappaddendang.

Sebetulnya, ada beberapa versi cerita Meong Palo Karellae yang berbeda di berbagai daerah di sulawesi selatan, biasanya perbedaan itu berupa nama tempat yang disebutkan dalam cerita Meong Palo Karellae, untuk tulisan ini akan menceritakan kisah Meong Palo Kerellae yang ada di Kabupaten Barru.

Baca juga: Mappadendang dan Sere Api

Meskipun cerita Meong Palo Karellae di berbagai daerah sedikit berbeda, tapi yang pasti alur ceritanya sama, yaitu kisah seekor kucing belang loreng merah yang dijuluki Meong Palo Karellae setia menemani Sangiangseri (Sang Hyang Seri atau dewi padi yang menjelma sebagai tanaman padi). Berikut ini kisah Meong Palo Karellae dalam bahasa Bugis dan bahasa Indonesia:

Engka seuwa wettu de’na naipakaraja Sangiangseri ri pabbanuae ri tana Luwu. De’na naipatudang ri onrong marajae, de’na gaga pabbanua turu’i pammatoa, appemmaliangnge, naanreni balawo riwennie, napitto manu riwellang kessoe.

Maeng Palo iya pakarajai Sangiangseri isessa pabaanuae. Gangkanna menssinyawa Sangiangseri najoppa lao mabela salai onrongngero sibawa Meong Palo Karellae.

Ri somperenna, Sangiangseri massibawa lettu ri Enrekang, nampa ri Maiwa nappa lao to ri Soppeng, Langkemme, bettu ri Kessi, Lisu, nampai lettu ri Berru.

Laleng naolae mappammula Enrekang lettu Lisu runtu sussa na pa’halang nasaba panggaukeng rupa tau iya de’ naiminasai meong nasessa teppaja, Sangiangseri de’na naitaro ri rakkeangnge. Napada malupu manenni naiyatopa dekka, pella iya mattoro’e ri esso nampa cekke temmaka-maka cekke ri wennie. Pada lao salei onrongngero.

Riwettu mattama ni ri daerah Berru narunktu seddie seuwa na de nengka naruntu’i. Sangiangseri massibawa iduppai madeceng, ipakaraja nappa ipasau dodong ri rakkeangnge. Pabbanuae mabessa meneng mua iya adele, mammuare’i Sangiangseri manyameng monro ri onrongngero.

Baca juga: Siapakah Sebenarnya Sosok To Sangiang?

Ri wettu ero, Sangiangseri temmaka dodonna, na masussa to pappeneddinna nasaba mangngerangngi alallengenna naruntu tona sifa pabbanua iya meddupa-rupangnge. Napikkirikini salai linoe, maelo maenre ri langi siruntu duae pajajianna iya engkae ri Boting Langi.

Sangiangseri massibawa nasaleini linoe joppa ri langi, naikia wettunna lettu Sangiangseri massibawa de’ nailoreng monro ri duae pajajianna monro ri langi’e nasaba pura ri atoro berekkuammengngi nulle ma’bere atuongeng ku Linoe.

Sangiangseri massibawa lesu ri linoe ri Berru. Tenri sedding pitungngesso pitumpenni Sangiangseri ku Berru mammulani mabbere naseha, warekkada, na pappemmali terutama iya sikennae masala attanengeng, sibawa ade’-ede’ na ogi’e mammuare na madeceng pabbanuae.

Pabbanuae mateppe narekko naturusi pappangajana Sangiangseri na toli madecengni lino na de’na namenre langi Sangiangseri.

Teater Meong Palo Karellae yang dilakukan oleh Mahasiswa Seni Universitas Negeri Makassar pada kegiatan Makassar International Eight Festival and Forum di Anjungan Pantai Losari, 8 September 2016. Foto: makassar.merdeka.com

Terjemahan
Ada suatu masa di mana Sangiangseri (dewi padi) tidak lagi dihormati oleh masyarakat di tanah Luwu. Tidak lagi didudukkan di tempat yang agung, tidak ada lagi masyarakat yang menuruti pemali atau petuah orang terdahulu, padi dibiarkan dimakan oleh tikus di malam hari, dan dipatuk ayam di siang harinya.

Baca juga: B.F. Matthes dan I La Galigo

Hanya Meong Palo Karellae yang menghormati Sangiangseri, namun justru ia sering disiksa oleh para penduduk. Sangiangseri seri kemudian merasa kasihan melihatnya sehingga ia mengajak Meong Palo Karellae pergi meninggalkan tempat itu.

Dalam perantauannya, mereka tiba di Enrekang, kemudian ke Maiwa, selanjutnya ke Soppeng, Langkemme, Kessi, Lisu, hingga sampai ke Barru.

Dalam rute perjalanannya yang melewati Enrekang hingga ke Lisu, mereka tiada henti didera penderitaan di tempat yang mereka singgahi. Meong Palo selalu disiksa oleh orang yang tidak menginginkan keberadaannya, sementara Sangiangseri tidak lagi disimpan di atas lumbung. Mereka juga terus dilanda rasa lapar dan haus. Ketika siang mereka merasakan panas terik matahari, ketika malam mereka merasakan dingin yang menusuk. Itulah yang menyebabkan mereka selalu meninggalkan setiap tempat yang mereka datangi.

Ketika memasuki daerah Barru, mereka menemukan hal yang belum pernah ditemukan sebelumnya. Sangiangseri dan Meong Palo Karellae disambut dengan baik, diagungkan dan ditempatkan baik-baik di atas loteng. Semua masyarakatnya ramah, jujur dan berlaku adil, sehingga Sangiangseri dan Meong Palo Karellae merasa nyaman tinggal di tempat itu.

Pada waktu itu, Sangiangseri merasa sedih dan merasa lega ketika ia mengingat kembali kisah perjalanannya yang penuh penderitaan sekaligus berbagai macam perlakuan orang terhadap dirinya. Ia pun berpikir untuk meninggalkan dunia dan kembali ke langit untuk bertemu dengan kedua orang tuanya di Boting Langi (sebutan untuk tempat tinggalnya dewa-dewa di atas langit menurut kepercayaan Bugis).

Baca juga: Konsep Kepemimpinan To Manurung Pada Masyarakat Sulawesi Selatan

Sangiangseri dan Meong Palo Karellae kemudian meninggalkan dunia dan naik ke atas langit. Namun ketika mereka sampai di Boting Langi, mereka ternyata tidak diizinkan untuk tinggal di sana karena mereka telah ditakdirkan untuk memberi kehidupan di dunia.

Sangiangseri dan Meong Palo Karellae kemudian kembali ke dunia. Tidak terasa sudah tujuh hari tujuh malam Sangiangseri berada di Barru, mulailah ia memberi pesan-pesan, nasihat, dan pemali, terutama yang berkaitan dengan tata cara menanam padi, serta adat dalam memperlakukan tanaman padi sehingga masyarakat hidup dalam kebaikan.

Masyarakat kemudian percaya bahwa ketika mereka melaksanakan pesan dari Sangiangseri, maka kehidupan mereka di dunia akan mendatangkan kebaikan, juga Sangiangseri tidak akan meninggalkan mereka.